Miris! Calon Siswa Baru di Ambon Dicekal Pihak Sekolah Lantaran Mengenakan jilbab

Baca Juga

AMBON,KAMPIUN.CO.ID-Perlakuan diskriminasi dialami seorang calon siswa baru di sebuah sekolah menengah pertama (SMP) di Kota Ambon, Provinsi, Maluku.

Kejadian tidak menyenangkan itu dialami PB (12) saat mendaftar masuk di SMP Citra Kasih yang berada di kawasan Citraland, Lateri Ambon.

PB mendapat perlakuan diskriminasi dengan cara di cekal pihak sekolah karena calon siswa baru ini mengenakan jilbab.

Orangtua PB, Chiselvia Hatala mengaku sedih dan kecewa atas sikap diskriminasi dari pihak sekolah terhadap putrinya tersebut.

“Sebagai orangtua saya sedih dan kecewa karena anak saya mendapat perlakuan diskriminasi oleh sekolah,” kata Chiselvia kepada Kampiun.co.id saat ditemui, Sabtu (27/3/2021).

Chiselfia menceritakan kejadian tidak menyenangkan itu terjadi pada putrinya saat pendaftaran masuk di sekolah itu sekitar sepekan yang lalu.

Saat itu pihak sekolah langsung mencekal putrinya dengan alasan tidak boleh ada siswa yang mengenakan jilbab.

Chiselfia mengatakan ia sempat menghubungi pihak sekolah terkait kejadian itu, namun pihak sekolah beralasan tidak ingin ada perbedaan di sekolah itu.

Ia mengakui sebenarnya tidak ada aturan secara terlulis untuk membatasi siswa mengenakan jilbab. Sebelum menelepon kepala sekolah dia pun telah berbincang dengan salah satu guru matematika di sekolah itu mengenai keinginannya agar PB tetap mengenakan jilbab mengingat usia anaknya yang masuk usia remaja

Baca Juga :   Puting Beliung Hancurkan Sekolah dan 9 Rumah di Kabupaten Buru

” Saya kira para guru di sekolah itu tidak mempersoalkan jika PB mengenakan jilbab saat di sekolah, karena kita tau orang Maluku sangat menjunjung tinggi nilai toleransi antar sesama, lagipula di sekolah itu ada guru agama islam dan kebetulan perempuan yang mengenakan jilbab juga”, ungkap dia.

Chicelvia memgaku tak menyangka pihak sekolah akan melakukan tindakan diskriminasi seperti itu, sebab putrinya merupakan alumni sekolah dasar yang masih satu yayasan dengan sekolah yang menolak putrinya itu.

Baca Juga :   Gubernur Maluku Disuntik Dosis Kedua Vaksin Covid-19

“Putri saya ini juga alumni di SD yang masih satu yayasan dengan SMP yang dia mau masuk itu,” ujarnya.

Ia menilai perlakuan diskriminasi terhadap putrinya itu sangat bertentangan dengan nilai persatuan dan kesatuan bangsa dan juga nilai persaudaraan di Maluku.

“Ini sangat miris sekali, dan hal ini tentu sangat bertentangan dengan nilai toleransi dan juga persaudaraan di Maluku,” katanya.

Lantaran dicekal pihak sekolah, ia kini telah mendaftarkan putrinya itu sekolah lain yang dinilai lebih terbuka dan toleran.

“Karena tidak dipaksakan ya saya memutuskan mendaftrakan putri saya di sekolah lain,” ujarnya.

Terkait masalah itu, Kampiun.co.id berlum berhasil mengkknfirmasi pihak sekolah. (KCL)

Berita Terkini

Kadis Parawisata: Sudah 20 Tempat Karaoke yang Ajukan Permohonan Beroperasi

 AMBON,KAMPIUN.CO.ID- Kepala Dinas Pariwisata Kota Ambon, Rico Hayat mengungkap, hingga kini sudah sekitar 20-an tempat karoke yang mengajukan permohonan...

Berita Terkait