Isteri Gubernur Widya Murad Ismail Datangi Lokus Stunting Desa Ritabel dan Lelingluan

Baca Juga

TANIMBAR- Widya Pratiwi Murad Ismail,  istri Gubernur Maluku, mendatangi lokasi stunting di Kecamatan Tanimbar Utara Kabupaten Kepulauan Tanimbar (KKT), Sabtu (6/3/2021).

Lokasi yang didatangi Duta Perangi Stunting
(Parenting) yaitu Desa Ritabel dan Desa Lelingluan merupakan desa stunting.

Untuk mencapai kedua desa, Widya yang didampingi Enang Parenting Joice Fatlolon dan sejumlah pimpinan OPD terkait lingkup Pemprov Maluku harus melintasi darat kurang lebih 3,5 jam untuk tiba di Desa Ritabel. Perjalanan kemudian dioanjutkan ke desa Lelingluan menggunakan katintin (motor tempel) kurang lebih 10 menit.

“Jauh ataupun dekat wilayahnya bukan menjadi alasan kita untuk tidak melihat kondisi anak-anak yang merupakan generasi penerus bangsa. Sebagai Duta Parenting, sebagai istri Gubernur dan ibunya anak-anak Maluku, saya merasa bertanggungjawab untuk terus berupaya memerangi stunting guna mewujudkan anak-anak kita yang cerdas, pintar, sehat, sehingga menjadi generasi yang unggul, dan berdaya saing,” ungkap Widya.

Saat mengunjungi langsung posyandu anak-anak balita dan ibu hamil, pada kesempatan itu dimanfaatkan Widya untuk memberikan edukasi bagi ibu hamil dan orang tua balita.

Menurutnya, penyebab stunting atau gagal tumbuh dari anak disebabkan oleh kebiasaan pola makan dan pola asuh orang tua. Sehingga untuk memberantas masalah stunting, maka hal tersebut harus dimulai dari diri sendiri ďan keluarga, dengan mencukupi asupan gizi seimbang pada 1.000 hari pertama kehidupan yakni, sejak hamil hingga anak berusia 2 tahun.

“Jika masalah gizinya tidak segera ditangani dengan baik, maka anak tersebut dapat mengalami stunting,” jelas Widya.

Ketua TP PKK Provinsi Maluku ini menjelaskan, stunting, bukan hanya masalah postur anak yang pendek saja, akan tetapi sangat berkaitan dengan kecerdasan anak dan daya saing anak di masa depan.
Apalagi, saat ini, pemerintah tengah fokus memberikan perhatian terhadap SDM Indonesia sejak dari dalam kandungan sampai masa emas. Sebab, dengan menyiapkan SDM yang unggul, maka cita-cita Indonesia menjadi negara maju dapat benar-benar terwujud.

“Ibu-ibu mau kan anak-anaknya pintar, cerdas, bisa menjadi dokter, PNS. Untuk itu, mulai sekarang perbaiki pola makan dan pola asuh anak dengan mengkonsumsi makanan bergizi, untuk mempercepat berbagai upaya dalam memerangi stunting,” ajak Widya.

Ia pun mengajak para orang tua ini, untuk dapat memanfaatkan kekayaan alam untuk bahan makanan.

“Laut kita kaya ikan. Ikan mengandung Omega 3 yang baik bagi pertumbuhan otak anak. Begitu juga sayur-sayuran, ada sayur kelor, katuk kaya nutrisi yang bisa di temui di lingkungan kita. Dengan demikian, saya harap para orang tua harus rajin untuk memasak makanan-makanan ini buat anak. Jangan biasakan memberi makan anak dengan makanan seperti mi instan karena itu tidak sehat,” tegasnya.

Selain asupan gizi bagi anak, Widya juga menekankan para ibu yang mempunyai balita agar rajin mengantar anak ke posyandu setiap bulan untuk memantau tumbuh kembang anak, dan memperoleh
imunisasi dasar lengkap.

Kepada ibu hamil, Widya juga berharap agar rajin memeriksakan kandungan ke dokter atau posyandu, minimal 4 kali selama kehamilan.

“Setelah melahirkan, ibu minta harus memberikan Air Susu Ibu (ASI) minimal 6 kepada bayi. Kenapa harus 6 bulan? Karena ASI yang diminum oleh bayi kita sebagai antibody tubuh dalam memberikan perlindungan anak terhindar dari serangan penyakit. Jadi, ASI ekslusif selama 6 bulan wajib. Tidak ada alasan,” tegasnya.

Tak hanya itu, ibu hamil disarankan untuk selalu mengkonsmsi makanan bergizi.

” Siapa yang tidak mau anaknya pintar. Semua orang tua pasti inginkan anaknya pintar, cerdas, jadi kebanggan keluarga, kebanggaan di desa. Untuk itu mulai sekarang konsumsi makanan sehat dan bergizi,” ujarnya.

Selain masalah gizi, ia juga menghimbau untuk menjaga kebersihan lingkungan rumah dan lingkungan sekitar.

“Biasakanlah hidup bersih dan sehat, karena itu salah satu faktor disamping kita harus menjaga makan makanan bergizi,” jelasya.

Selain mengunjungi langsung posyandu anak-anak balita dan ibu hamil, Widya juga berkesempatan memberikan sejumlah paket bantuan dari Pemerintah Provinsi Maluku kepada masyarakat.

Bantuan yang diberikan antara lain paket olahan ikan bagi anak balita dari Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Maluku, Bibit sayur sayuran dari Dinas Ketahanan Pangan Provmal dan Alat peraga edukasi keluarga kepada Puskesma dari Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provmal.

Sebagaimana diketahui, sebagai komitmen perangi stunting, Jumat (5/3/2021) di Gedung Kesenian, Kota Saumlaki, telah dilangsungkan Rapat Koordinasi Perecepatan Penurunan Angka Stunting di Kabupaten KKT dan penandatanan Kesepakatan
untuk membangun Komitmen dalam hal pencegahan pertumbuhan anak kerdil (Stunting) antara  Enang Parenting KKT, Joice Fatlolon dengan Duta Parenting Maluku Widya Pratiwi Murad Ismail di Gedung  Kesenian, Kota Saumlaki.

Hadir dalam dua kegiatan tersebut, sejumlah pejabat terkait Pemprov Maluku dan KKT, Sekda KKT, tokoh agama, tokoh masyarakat serta kepala desa.

Setelah penandatangan ini, Duta Parenting akan kembali ke Tanimbar untuk melihat kembali apakah terjadi keberhasilan penurunan angka Stunting di KKT. (humasmaluku)

Isteri Gubernur Widya Murad Ismail Datangi Lokus Stunting Desa Ritabel dan Lelingluan

Berita Terkini

Silaturahim, Kajati Maluku yang Baru Temui Kapolda

AMBON,KAMPIUN.CO.ID-Kepala Kejaksaan Tinggi Maluku, Undang Mugopal menggelar kunjungan silaturahim ke Kapolda Maluku Irjen Pol Refdi Andri.Pertemuan antara dua petinggi...

Berita Terkait