Fakta Suami Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Makssar, Baru 6 Bulan Menikah dan Belajar Buat Bom dari Medsos

Baca Juga

AMBON,KAMPIUN.CO.ID – Polisi berhasil mengungkap terduga pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan pada Minggu (28/3/2021).

Pelaku adalah pasangan suami istri L (26) dan YSF.

Menurut Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono, pasangan suami istri tersebut baru menikah sekitar 6 bulan yang lalu.

Mereka berdua diketahui tinggal di Jalan Tinumbu I Lorong 132, Kelurahan Bunga Ejaya, Kecamatan Bontoala, Makassar.

Sang istri, YSF dikenal sebagai pekerja swasta. Bahkan ada yang menyebut YSF dalam kondisi hamil 4 bulan.

Mereka berdua berboncengan menggunakan motor dan berusaha masuk ke area gereja. Bom yang mereka bawa meledak di puntu gerbang gereja saat dihentikan oleh sekuriti gereja.

Dikutip dari Tribun Timur, pasangan suami istri itu mengendarai motor dengan nopol DD 5984 MD.

Dari hasil pengecekan, pemilik motor tersebut atas nama Hasnawati yang beralamat di Pampang, Kecamatan Panakukang, Makassar.

Berlajar Rakit Bom dari Medsos

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Boy Rafli Amar mengatakan pelaku L dan istrinya masuk dalam kalangan milenial.

Menurutnya, mereka berdua membuat bom lewat pelatihan yang ada di media sosial.

Mereka kembangkan tata cara membuat bahan peledak secara online training di media sosial,” paparnya.

Baca Juga :   Polda Maluku Pantau Kelompok Radikal Pascateror Bom di Makassar

Sebelum melakukan aksinya, L sempat meninggalkan surat wasiat pada orang tuanya. Dalam surat tersebut, L berpamitan dan mengaku siap mati syahid.

Bagian dari JAD

Kapolri Jenderal (Pol) Listyo Sigit Prabowo mengatakan L dan istrinya adalah bagian dari Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang pernah melakukan aksi serupa di Katedral Our Lady of Mount Carmel, Pulau Jolo, Filipina Selatan.

Mereka berdua disebut sering ikut pengajian yang berisi doktrin jihad di perumahan Villa Mutiara Cluster Biru, Kecamatan Biringkanaya, Makassar.

Baca Juga :   Pemuda Muhammadiyah Sebut Bom Bunuh Diri di Makassar Sebagai Kejahatan Kemanusiaan

“Mereka ada dalam kelompok pengajian Villa Mutiara di mana masing-masing memiliki peran untuk memberikan doktrin dan mempersiapkan rencana untuk jihad,” ujar Listyo Sigit saat konferensi pers di Mapolda Sulsel, Senin (29/3/2021).

Selain itu LIstyo menyebut jika L dan YSF berperan membeli bahan yang akan digunakan untuk alat bom bunuh diri.

Tidak hanya kedua pasangan suami istri, peran merencanakan bom bunuh diri dan mempersiapkan bahan peledak itu, kata Listyo, juga melibatkan 4 warga Bima, Nusa Tenggara Barat.

Empat orang tersebut diamankan pascaledakan bom bunuh diri di Makassar.

“Sampai dengan hari ini kita sudah mengamankan 4 orang berinisial AS, SAS, MR, dan Aa di mana masing-masing perannya bersama-sama L dan YSF,” ujar Listyo.

Rencananya jasad pasangan suami istri terduga pelaku bom bunuh diri akan dimakamkan di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan.

Tepatnya di kampung ayah L, pelaku pria. Hal tersebut disampaikan Ketua RT tempat mereka tinggal, Nuraini.

Ia mengatakan setelah dimasukkan peti, jenazah keduanya tak dibawa ke rumah kos atau pun rumah orang tua L yang ada di Kelurahan Bunga Ejaya, Kecamatan Bontoala.

Baca Juga :   Pemuda Muhammadiyah Sebut Bom Bunuh Diri di Makassar Sebagai Kejahatan Kemanusiaan

“Ada di Maros sekarang karena langsung dimakamkan di sana, tidak dibawa ke sini (rumah pelaku),” kata Nuraini saat dihubungi melalui telepon, Senin (29/3/2021) malam.

“Daripada di sini ribut-ribut lagi bede lebih baik ke Maros langsung. Diantar sama pengawas katanya,” tambah Nuraini.

Beredar foto terduga pelaku

Sementara itu beredar sebuah foto yang diduga pelaku bom bunuh diri.

Dalam foto tersebut, terlihat seorang laki-laki yang mengenakan jaket cokelat dan sorban sedang mengemudikan motor dan membonceng seorang wanita.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan Kombes Pol E Zulpan membenarkan foto tersebut.

Baca Juga :   Bom Bunuh Diri di Katedral, Kapolri: Masyarakat Tidak Usah Panik, Kami Sedang Dalami Pelakunya

Namun dia mengatakan bahwa saat ini pihaknya masih melakukan pendalaman.

Baca juga: Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Bekasi dan Condet, Sita 5 Bom Aktif dan Terkait dengan Bom di Makassar

“Masih pendalaman ya,” ujar Zulpan kepada Kompas.com melalui pesan singkat, Senin (29/3/2021).

Zulpan mengatakan, terduga pelaku sebelumnya sempat menerobos masuk ke gereja tapi dihalangi pihak keamanan.

“Sehingga tidak sampai masuk di dalam karena dihalangi masuk ke dalam,” imbuh dia. (Web)

Fakta Suami Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Makssar, Baru 6 Bulan Menikah dan Belajar Buat Bom dari Medsos

Berita Terkini

Pertamina Resmikan SPBU Kompak BBM Satu Harga di Kampung Baad Merauke

AMBON,KAMPIUN.CO.ID-Sebagai upaya untuk memberikan kemudahan akses masyarakat Kampung lokal Papua dalam mendapatkan energi yang berkualitas, PT Pertamina (Persero) dan...

Berita Terkait