Categories
KOTA AMBON

Gubernur dan Kapolda Jateng Kunjungi Habib Luthfi, Ini yang Dibahas

PEKALONGAN – Bersama Kapolda Jateng dan jajaran Forkopimda, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo berkunjung ke kediaman Habib Luthfi bin Yahya di Pekalongan, Kamis (19/11/2020).

Pada pertemuan itu, dibahas sejumlah hal terkait permasalahan bangsa. Mulai penanganan pandemi, politik, ideologi hingga permasalahan ekonomi.

“Ini saya silaturahmi saja ke Habib Luthfi bersama Pak Kapolda, Danrem, Kapolresta, Kejaksaan, Wali Kota semuanya komplet. Intinya bahwa kita akan bersama-sama kompak dalam menghadapi persoalan-persoalan bangsa,” kata Ganjar.

Ganjar mengatakan, salah satu hal yang dibahas dalam pertemuan itu adalah tentang pentingnya merajut kembali nilai-nilai kebangsaan. Habib Luthfi, lanjut Ganjar, memberikan arahan-arahan, agar semua aparat tegas dan tidak pernah ragu dalam mengambil kebijakan.

“Kami diminta tegas dan tidak pernah ragu dalam bertindak dan dalam bersikap, khususnya dalam menangani pandemi ini. Habib juga berpesan agar kami memperbaiki komunikasi dan relasi sosial dengan masyarakat terkait pandemi ini. Beliau sangat konsen betul dengan persoalan ini,” ujarnya.

Di tengah banyaknya persoalan hari ini, lanjut Ganjar, masyarakat Jateng diminta bersatu. Dalam kondisi negara yang belum stabil, baik sisi ekonomi, sosial, kesehatan, maka seluruh jajaran Forkompimda Jateng diminta kompak dan berjalan bersama-sama.

“Insya Allah besok kami akan bertemu dengan tokoh masyarakat, tokoh agama, termasuk aparatur negara untuk berembuk. Ke depan, menangani persoalan-persoalan bangsa ini kita harapkan kompak, dan masyarakat Jateng saling dukung, saling bersinergi,” terangnya.

Habib Luthfi juga menyampaikan tentang pentingnya mengembalikan kebangkitan ekonomi. “Beliau begitu konsen soal UMKM. Maka kita akan bergerak bersama-sama di tengah kondisi yang belum stabil ini,” jelasnya.

Disinggung terkait acara-acara keagamaan di Jateng, Ganjar mengatakan bahwa acara keagamaan bisa tetap berjalan dan tidak dilarang. Tetapi dalam pelaksanaannya harus dengan cara yang baik dan sesuai protokol kesehatan ketat. Misalnya dengan membatasi jumlah peserta dan pengaturan jarak.

Selain itu, semua penyelenggaraan acara juga harus mengantongi izin dari kepolisian. Sehingga dalam pelaksanaannya bisa diawasi dengan baik. Dari kepolisian sendiri membatasi jumlah peserta dalamkegiatan sekitar 50-100 orang.

Menurut Ganjar, angka itu masih dalam batas bisa diizinkan. “Bahkan dalam kondisi tertentu, bukan tidak mungkin kita memberikan izin lebih dari itu, tapi protokol kesehatan tetap disiapkan agar semuanya aman dan nyaman. Doa ini penting, kalau kata Habib Luthfi tadi, spiritualitas itu meningkatkan imunitas,” ucapnya.

Untuk itulah, bersama Kapolda Jateng, Gubernur sudah mempersiapkan 450 pondok pesantren untuk menggelar doa bersama dengan protokol kesehatan ketat. Doa bersama itu akan menggunakan fasilitas teknologi informasi.

“Maka besok kalau kami bertemu dengan tokoh agama dan masyarakat, hasilnya akan kami gulirkan ke kabupaten/kota hingga desa untuk kami dorong soal ini. Agar semua gembregah bangkit kembali, semakin percaya diri untuk menghadapi semuanya, ya problem politik, sosial, ekonomi, idoiologi. Semuanya nyengkuyung bareng-bareng, ada ulama, umaro dan masyarakatnya,” pungkasnya. (Art)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *